Berita

Beranda Berita Ditjen Bina Marga Ajukan Pinjaman Bangun Pansela Jawa
Beranda Berita Ditjen Bina Marga Ajukan Pinjaman Bangun Pansela Jawa

Ditjen Bina Marga Ajukan Pinjaman Bangun Pansela Jawa

  •  27 Juni 2016
  • Berita/Umum
  • 253 viewed
Ditjen Bina Marga Ajukan Pinjaman Bangun Pansela Jawa
Foto: Ditjen Bina Marga Ajukan Pinjaman Bangun Pansela Jawa

 

 

 

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga tengah mengajukan pinjaman dana Rp3 triliun kepada Islamic Development Bank (IDB) untuk membangun jalan Pantai Selatan (Pansela) Jawa.  Pinjaman tersebut akan digunakan untuk menyelesaikan konstruksi 1.000 Km jalan Pansela.

“Tahun ini kamu ajukan lagi untuk memperoleh pinjaman dari IDB, sedang diproses ke Bappenas,” ungkap Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Wilayah V Ketut Darmawahana di Yogyakarta pada Minggu (26/6) disela-sela press tour peninjauan kesiapan jalan menghadapi arus mudik.

Ketut berharap pinjaman tersebut dapat disetujui sehingga mampu menutupi kekurangan budget yang telah teralokasi APBN Murni untuk pembangunan Pansela. Pada tahun lalu, Ditjen Bina Marga telah memperoleh pinjaman IDB senilai Rp500 miliar yang digunakan untuk membangun 100 Km jalan Pansela.

“Kalau bergantung APBN murni hanya terbangun 2 Km – 3 Km untuk setiap tahunnya, sehingga nanti jalur Pansela baru tersambung 30 tahun kemudian,” sebut Ketut.

Dalam kesempatan yang sama, Dia menambahkan BBPJN yang berwenang terhadap kondisi jalan nasional di wilayah Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Timur mendapatkan alokasi dana Rp4,5 triliun. Anggaran tersebut dipergunakan untuk  memelihara jalan nasional di ketiga provinsi tersebut yang panjangnya mencapai 4.370 Km.

Total panjang jalan tersebut terbagi menjadi jalan Pantai Utara (Pantura) 1.100 Km, jalan lintas tengah 1.000 Km, jalan lintas selatan 1.270 Km dan jalan Pansela 1.000 Km. Ketut menambahkan, pada 2016 pihaknya juga akan mengambil alih jalan provinsi sepanjang 400 Km yang sebagian besar berada di Madura utara sepanjang 140 Km.

Terkait kesiapan hadapi mudik, Kepala BBPJN V menegaskan jalan nasional yang berada di wilayah pengelolaannya telah siap dan tidak ada yang berlubang. Pihaknya juga telah menyiapkan 45 posko untuk memantau kondisi jalan nasional di Jateng, DIY dan Jatim. (KompuBM)