Home Logo

ID EN

Kementerian PUPR Akan Sterilisasi 500 Perlintasan Jalan dan Kereta Mendukung Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya


 01 Oktober 2019 |   Berita/Umum |   645

Kementerian PUPR Akan Sterilisasi 500 Perlintasan Jalan dan Kereta Mendukung Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya
Foto: Kementerian PUPR Akan Sterilisasi 500 Perlintasan Jalan dan Kereta Mendukung Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya

Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan melakukan sterilisasi 500 perlintasan jalan dan kereta  untuk mendukung proyek The Java Northline Upgrading Project yang akan mengembangkan jalur kereta api semi cepat Jakarta-Surabaya. Proyek ini merupakan kerjasama antara Indonesia dengan Jepang dimana Kementerian Perhubungan sebagai executing agency dan Kementerian PUPR sebagai implementing agency.

“Kami ditugasi untuk memperbaiki atau mensterilkan kurang lebih sekitar 500 perlintasan sebidang dengan jalan raya di sepanjang perlintasan rel kereta semi cepat Jakarta-Surabaya. Kami akan membangun fly over dan underpass hingga jembatan penyebrangan orang (JPO) termasuk perbaikan jalan lingkungan di sekitarnya,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu.

Menteri Basuki mengatakan dalam pembangunannya akan menggunakan teknologi dan produk dalam negeri. Penggunaan produk lokal lebih hemat dalam biaya pengerjaan dan lebih cepat waktu penyelesaiannya.

“Misalnya pembangunan Flyover Antapani yang menggunakan teknologi Corrugated Mortar Busa Pusjatan (CMP) terbukti bisa menghemat 40% dibandingkan beton biasa dan lebih cepat selesai 6 bulan. Produk lokal lainnya yang akan digunakan yakni precast concrete girder yang diproduksi oleh pengusaha lokal. Jadi nanti akan banyak produk dalam negeri yang akan kita manfaatkan,” jelas Menteri Basuki.

Menurut Menteri Basuki, pengerjaan underpass, flyover, dan JPO akan dimulai tahun 2020 setelah Feasibility Study (FS) kereta semi cepat diselesaikan pihak Jepang. Direncanakan pembangunan flyover akan diterapkan pada perlintasan sebidang di wilayah perkotaan dan untuk wilayah perdesaan underpass. 

“Setelah studi ini selesai kita mulai konstruksi fisik selama mungkin 2-3 tahun. Konektivitas di Pulau Jawa akan menjadi lebih lancar karena Merak, Jakarta, Demak, Semarang, Kudus hingga Surabaya sudah tersambung,  termasuk juga nanti dari Cileunyi, Garut , Tasik kemudian Cilacap, Jogja dan Solo. Semua kita hubungkan. Sekarang saja dengan kondisi tersambungnya Tol Trans Jawa sudah merubah perilaku dunia usaha dan masyarakat,” kata Menteri Basuki.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam pembangunan kereta semi cepat. Proyek ini suatu lompatan bagi layanan perkeretaapian di Indonesia.

Menurut Budi Karya, nilai investasi pembangunan kereta semi cepat Jakarta-Surabaya diperkirakan sebesar Rp 60 triliun. Biaya pembangunan berasal dari JICA dan biaya pembebasan lahan dari Pemerintah Indonesia.

Pemerintah menargetkan kereta tersebut dapat beroperasi hingga Cirebon pada 2024 dan beroperasio menyeluruh hingga Surabaya pada 2025. “Kami berharap waktu tempuh Jakarta-Surabaya menjadi 5,5 jam atau berkurang 3,5 jam dari saat ini,” ujarnya.

Survei pembangunan kereta semi cepat sudah berjalan sejak bulan Juni 2019 dan direncakan selesai Oktober 2020. Sementara kajian pembangunannya telah dilakukan Pemerintah Indonesia dengan tim konsultan JICA sejak tahun 2017. (*)